Translate :

Home / Uncategorized

Selasa, 2 April 2024 - 21:23 WIB

Pesan Muhammad Qassim Pada Umat Muslim

Saat ini dunia digemparkan oleh kabar dari seorang laki-laki Sunni biasa yang diberi kelebihan oleh Allahﷻ yaitu mimpi yang baik sebagai kabar gembira dan pemberi peringatan bagi umat manusia di akhir zaman.

Hal ini sudah diisyaratkan oleh Rasulullahﷺ,pada 1400 tahun yang lalu, yaitu :

Rasulullahﷺ suatu saat menyingkap tirai, dan kepalanya dililit
(diperban) dengan kain karena sakit yang akhirnya
menyebabkan beliau meninggal dunia.
lalu Beliau bersabda:
“Ya
ALLAH, telah kusampaikan (Beliau mengulanginya tiga kali),
sesungguhnya tidak tersisa lagi kabar kenabian kecuali mimpi
yang benar, yakni mimpi yang dilihat SEORANG muslim atau
diperlihatkan kepada SEORANG hamba”.
[HR Ibn Majah no.1588
& Nasai no.1108, Sahih].

ALASAN MUHAMMAD QASSIM MENYAMPAIKAN MIMPINYA

Muhammad Qassim bin Abdul Karim asal Pakistan hanya melaksanakan perintah Allahﷻ dan Rasulullahﷺ untuk menyampaikan mimpi-mimpi ilahiah nya. dia tidak pernah mengaku utusan Allahﷻ, tidak pernah mengaku imam Mahdi , apalagi mengaku sebagai nabi ,itu jauh sekali ,beliau tidak pernah mengatakan itu .

Muhammad Qassim tidak meminta imbalan atau pun tidak mengharapkan popularitas terhadap apa yang disampaikannya .
Terbukti dengan ucapan nya seperti ini :

“Pada tanggal 23 februari Allahﷻ berfirman kepadaku di dalam mimpi untuk melakukan tugas. Dan ketika aku sedang melakukannya, beberapa orang berkata padaku bahwa : “kau menyesatkan dengan menggunakan nama Allahﷻ dan rasulnya”.
Beberapa lainnya berkata :
“kau sendiri yang mengarang mimpi-mimpi ini sehingga di mata orang terlihat bahwa kau adalah imam Mahdi”.
Sedangkan beberapa lainnya berkata bahwa aku adalah pendusta.
Hari ini aku menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut.
“Aku tidak menggunakan nama Allahﷻ dan rasulNya untuk menyesatkan manusia. Tidak juga aku mengarang sendiri mimpi-mimpi ini, dan tidak juga aku membuat mimpi-mimpi itu agar terlihat oleh orang-orang bahwa aku adalah imam Mahdi. Bahkan aku bukan seorang ulama, aku hanyalah laki-laki biasa dan aku tidak meminta imbalan apapun dari siapapun. Nabi Muhammadﷺ adalah rasul Allahﷻ yang terakhir, dan Rahmat Allah SWT adalah untuk semua orang , aku hanya ingin menjadi teman Allahﷻ, hanya itu saja.
Aku tidak pernah memaksa siapapun untuk mempercayai mimpi-mimpi ini,setiap orang memiliki hak untuk mempercayainya atau tidak mempercayainya. Allahﷻ dan nabi Muhammadﷺ menyuruhku untuk menyebarkan mimpi-mimpi ini dan inilah yang sedang kulakukan”.

Hal ini mengingatkan kita pada ayat Al-Qur’an yaitu:

وَيٰقَوْمِ لَآ اَسْـَٔلُكُمْ عَلَيْهِ مَالًاۗ اِنْ اَجْرِيَ اِلَّا عَلَى اللّٰهِ وَمَآ اَنَا۠ بِطَارِدِ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْاۗ اِنَّهُمْ مُّلٰقُوْا رَبِّهِمْ وَلٰكِنِّيْٓ اَرٰىكُمْ قَوْمًا تَجْهَلُوْنَ

Wahai kaumku, aku tidak meminta kepadamu harta (sedikit pun sebagai imbalan) atas seruanku. Imbalanku hanyalah dari Allahﷻ dan aku sekali-kali tidak akan mengusir orang-orang yang beriman. Sesungguhnya mereka akan bertemu dengan Tuhannya (di akhirat), tetapi aku memandangmu sebagai kaum yang bodoh.(QS Hud:29)

Ayat Al Qur’an itu menceritakan tentang nabi Nuh as yang di katakan gila oleh kaumnya karena menyuruh bertauhid kepada Allahﷻ, lalu di jawab hal yang serupa.

Dan juga ayat yang berikut ini.
اُولٰۤىِٕكَ الَّذِيْنَ هَدَى اللّٰهُ فَبِهُدٰىهُمُ اقْتَدِهْۗ قُلْ لَّآ اَسْـَٔلُكُمْ عَلَيْهِ اَجْرًاۗ اِنْ هُوَ اِلَّا ذِكْرٰى لِلْعٰلَمِيْنَࣖ ۝٩٠

Mereka itulah (para nabi) yang telah diberi petunjuk oleh Allahﷻ. Maka, ikutilah petunjuk mereka. Katakanlah (Nabi Muhammadﷺ), “Aku tidak meminta imbalan kepadamu atasnya (menyampaikan Al-Qur’an).” (Al-Qur’an) itu hanyalah peringatan untuk (umat) seluruh alam. (QS. Al an’am:90)

Begitulah para nabi dan utusan Allahﷻ menjawab sangkaan orang-orang yang meragukan perkataan jujur mereka. Tidak kah sadar jawaban yang sama yang disampaikan oleh Muhammad Qassim dalam menyampaikan pesan dari Allahﷻ kepada umat muslim saat ini.

21 PESAN MUHAMMAD QASSIM UNTUK UMAT MUSLIM

Bagi yang terketuk hatinya untuk mencari kebenaran tentang mimpi Muhammad Qassim bin Abdul Karim, berikut pesan-pesan dan kabar ilahi dari Allahﷻ yang di bawa oleh Muhammad Qassim:
1. Hindari semua jenis syirik (termasuk yang paling halus)
Allahﷻ berfirman dalam surah Luqman ayat 13 :

وَاِذْ قَالَ لُقْمٰنُ لِابْنِهٖ وَهُوَ يَعِظُهٗ يٰبُنَيَّ لَا تُشْرِكْ بِاللّٰهِ ۗاِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيْمٌ

Artinya: “(Ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, saat dia menasihatinya, ‘Wahai anakku, janganlah mempersekutukan Allahﷻ Sesungguhnya mempersekutukan (Allahﷻ) itu benar-benar kezaliman yang besar”.

2 Biasakan membaca kalimat thoyibah.
dalam surah Ibrahim ayat 24-25. Allahﷻ berfirman:

(24) اَلَمْ تَرَ كَيْفَ ضَرَبَ اللّٰهُ مَثَلًا كَلِمَةً طَيِّبَةً كَشَجَرَةٍ طَيِّبَةٍ اَصْلُهَا ثَابِتٌ وَّفَرْعُهَا فِى السَّمَاۤءِۙ
(25) تُؤْتِيْٓ اُكُلَهَا كُلَّ حِيْنٍ ۢبِاِذْنِ رَبِّهَاۗ وَيَضْرِبُ اللّٰهُ الْاَمْثَالَ لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَذَكَّرُوْنَ

Artinya: Tidakkah engkau memperhatikan bagaimana Allahﷻ telah membuat perumpamaan kalimat ṭayyibah (Perumpamaannya) seperti pohon yang baik, akarnya kuat, cabangnya (menjulang) ke langit, dan menghasilkan buahnya pada setiap waktu dengan seizin Tuhannya. Allahﷻ membuat perumpamaan untuk manusia agar mereka mengambil pelajaran.

3. Biasakan berkirim shalawat dan salam kepada Rasulullahﷺ.

Allah berfirman :
اِنَّ اللّٰهَ وَمَلٰۤىِٕكَتَهٗ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّۗ يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا ۝٥٦
Sesungguhnya Allahﷻ dan para malaikat-Nya berselawat untuk Nabi. Wahai orang-orang yang beriman, berselawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam dengan penuh penghormatan kepadanya. (QS Al Ahzab :56)
4. Jangan pernah kehilangan harapan pada Allah SWT dan selalu bersabar

Baca Juga:  Arie Untung Salah Mencari Nara Sumber

وَاَطِيْعُوا اللّٰهَ وَرَسُوْلَهٗ وَلَا تَنَازَعُوْا فَتَفْشَلُوْا وَتَذْهَبَ رِيْحُكُمْ وَاصْبِرُوْاۗ اِنَّ اللّٰهَ مَعَ الصّٰبِرِيْنَۚ ۝٤
Taatilah Allah dan Rasul-Nya, janganlah kamu berbantah-bantahan yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan kekuatanmu hilang, serta bersabarlah. Sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar. (QS. Al Anfal:46)
5. Jangan pernah berjalan dengan sombong di muka bumi
وَلَا تُصَعِّرْ خَدَّكَ لِلنَّاسِ وَلَا تَمْشِ فِى الْاَرْضِ مَرَحًاۗ اِنَّ اللّٰهَ لَا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُوْرٍۚ

Janganlah memalingkan wajahmu dari manusia (karena sombong) dan janganlah berjalan di bumi ini dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi sangat membanggakan diri.(QS Luqman:18)
6. Rawat orang tua mu dan bicaralah kepada mereka dengan lembut
وَوَصَّيْنَا الْاِنْسَانَ بِوَالِدَيْهِۚ حَمَلَتْهُ اُمُّهٗ وَهْنًا عَلٰى وَهْنٍ وَّفِصَالُهٗ فِيْ عَامَيْنِ اَنِ اشْكُرْ لِيْ وَلِوَالِدَيْكَۗ اِلَيَّ الْمَصِيْرُ

Kami mewasiatkan kepada manusia (agar berbuat baik) kepada kedua orang tuanya. Ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah dan menyapihnya dalam dua tahun. (Wasiat Kami,) “Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua orang tuamu.” Hanya kepada-Ku (kamu) kembali. (QS Luqman:14)

7. Jangan menertawakan orang lain,jangan mengolok-olok orang lain dengan alasan apapun dan hormati orang miskin
يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لَا يَسْخَرْ قَوْمٌ مِّنْ قَوْمٍ عَسٰٓى اَنْ يَّكُوْنُوْا خَيْرًا مِّنْهُمْ وَلَا نِسَاۤءٌ مِّنْ نِّسَاۤءٍ عَسٰٓى اَنْ يَّكُنَّ خَيْرًا مِّنْهُنَّۚ وَلَا تَلْمِزُوْٓا اَنْفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوْا بِالْاَلْقَابِۗ بِئْسَ الِاسْمُ الْفُسُوْقُ بَعْدَ الْاِيْمَانِۚ وَمَنْ لَّمْ يَتُبْ فَاُولٰۤىِٕكَ هُمُ الظّٰلِمُوْن
يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لَا يَسْخَرْ قَوْمٌ مِّنْ قَوْمٍ عَسٰٓى اَنْ يَّكُوْنُوْا خَيْرًا مِّنْهُمْ وَلَا نِسَاۤءٌ مِّنْ نِّسَاۤءٍ عَسٰٓى اَنْ يَّكُنَّ خَيْرًا مِّنْهُنَّۚ وَلَا تَلْمِزُوْٓا اَنْفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوْا بِالْاَلْقَابِۗ بِئْسَ الِاسْمُ الْفُسُوْقُ بَعْدَ الْاِيْمَانِۚ وَمَنْ لَّمْ يَتُبْ فَاُولٰۤىِٕكَ هُمُ الظّٰلِمُوْنَ ۝١١

Wahai orang-orang yang beriman, janganlah suatu kaum mengolok-olok kaum yang lain (karena) boleh jadi mereka (yang diolok-olokkan itu) lebih baik daripada mereka (yang mengolok-olok) dan jangan pula perempuan-perempuan (mengolok-olok) perempuan lain (karena) boleh jadi perempuan (yang diolok-olok itu) lebih baik daripada perempuan (yang mengolok-olok). Janganlah kamu saling mencela dan saling memanggil dengan julukan yang buruk. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) fasik setelah beriman. Siapa yang tidak bertobat, mereka itulah orang-orang zalim. (QS Al hujurat:11)

8. Selalu percaya kepada Allah SWT dan meminta bantuan kepada Allah SWT

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

قَالَ مُوْسٰى لِقَوْمِهِ اسْتَعِيْنُوْا بِاللّٰهِ وَاصْبِرُوْاۚ اِنَّ الْاَررْضَ لِلّٰهِ ۗيُوْرِثُهَا مَنْ يَّشَاۤءُ مِنْ عِبَادِهٖۗ وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِيْنَ

“Musa berkata kepada kaumnya, “Mohonlah pertolongan kepada Allah dan bersabarlah. Sesungguhnya bumi (ini) milik Allah. Dia akan mewariskannya kepada siapa saja yang Dia kehendaki di antara hamba-hamba-Nya. Kesudahan (yang baik) adalah bagi orang-orang yang bertakwa.” (QS Al A‘raf: 128)

9. Jaga orang sakit
Rasulullah pernah bersabda:
Apabila seseorang menjenguk saudaranya muslim (yang sedang sakit), maka (seakan-akan) dia berjalan sambil memetik buah-buahan Surga sehingga dia duduk, apabila sudah duduk maka diturunkan kepadanya rahmat dengan deras. Apabila menjenguknya di pagi hari maka tujuh puluh ribu malaikat mendo’akannya agar mendapat rahmat hingga waktu sore tiba. Apabila menjenguknya di sore hari, maka tujuh puluh ribu malaikat mendo’akannya agar diberi rahmat hingga waktu pagi tiba,” (HR. at-Tirmidzi, Ibnu Majah dan Imam Ahmad dengan sanad shahih

10. Bantu orang miskin
كَلَّا ۖ بَلْ لَا تُكْرِمُونَ الْيَتِيمَ وَلَا تَحَاضُّونَ عَلَىٰ طَعَامِ الْمِسْكِينِ

“Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya kamu tidak memuliakan anak yatim, dan kamu tidak saling mengajak memberi makan orang miskin.” (Al-Fajr: 17-18)

11. Bicaralah dengan baik kepada orang lain dan bersikap baiklah kepada anak anak
فَبِمَا رَحْمَةٍ مِّنَ ٱللَّهِ لِنتَ لَهُمْ ۖ وَلَوْ كُنتَ فَظًّا غَلِيظَ ٱلْقَلْبِ لَٱنفَضُّوا۟ مِنْ حَوْلِكَ ۖ فَٱعْفُ عَنْهُمْ وَٱسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِى ٱلْأَمْرِ ۖ فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى ٱللَّهِ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ يُحِبُّ ٱلْمُتَوَكِّلِينَ

Artinya: “Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu maafkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakal kepada-Nya.”(QS

12. Setelah makan jangan lupa bersihkan piring dengan jari dan jilatlah

Ka’ab bin Malik berkata: “Kana Rasulullahi SAW ya’kulu bistalasti ashabi’i fa idza fara’ li’iqaha,”. Yang artinya: “Aku melihat Rasulullah SAW makan dengan tiga jari. Setelah selesai (makan), beliau menjilati jari-jemarinya,”.

13. Jangan memata-matai orang lain dan jangan tertarik kepada kehidupan pribadi orang lain

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِيَّاكُمْ وَالظَّنَّ فَإِنَّ الظَّنَّ أَكْذَبُ الْحَدِيث،ِ وَلَا تَحَسَّسُوا وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا تَنَافَسُوا وَلَا تَحَاسَدُوا وَلَا تَبَاغَضُوا وَلَا تَدَابَرُوا، وَكُونُوا عِبَادَ اللَّهِ إِخْوَانًا (رواه مسلم)

Baca Juga:  Menjawab uzma bagian 3 | Apa akibatnya berbicara tanpa dalil

Dari Abu Hurairah berkata, bahwa Rasulullah sallalahu alaihi wasallam bersabda: “Jauhilah prasangka buruk, karena prasangka buruk adalah ucapan yang paling dusta. Janganlah mencari-cari isu; janganlah mencari-cari kesalahan; janganlah saling bersaing; janganlah saling mendengki; janganlah saling memarahi; dan janganlah saling membelakangi (memusuhi). Akan tetapi, jadilah kalian hamba-hamba Allah yang saling bersaudara” (HR. Muslim, Hadits No. 4646). Muslim, Hadits No. 4646).

14. Jangan lupa membaca surah Al ikhlas di malam hari
عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ لِأَصْحَابِهِ أَيَعْجِزُ أَحَدُكُمْ أَنْ يَقْرَأَ ثُلُثَ الْقُرْآنِ فِي لَيْلَةٍ فَشَقَّ ذَلِكَ عَلَيْهِمْ وَقَالُوا أَيُّنَا يُطِيقُ ذَلِكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَقَالَ اللَّهُ الْوَاحِدُ الصَّمَدُ ثُلُثُ الْقُرْآنِ

Dari Abi Sa’id Al-Khudri Radhiyallahu anhu, ia berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepada para sahabatnya, ‘Apakah salah seorang dari kalian mampu untuk membaca sepertiga Al-Qur`an dalam satu malam?’ maka hal ini memberatkan mereka, dan (mereka) bertanya: ‘Siapakah di antara kami yang mampu, wahai Rasulullah?” Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pun bersabda: ”Allahul-wahidu shamad adalah sepertiga Al-Qur`an”. [Shahih Bukhari no. 5015].

15. Jangan bersaing dengan orang lain dalam hal duniawi dan jangan pamer
اعْلَمُوا أَنَّمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا لَعِبٌ وَلَهْوٌ وَزِينَةٌ وَتَفَاخُرٌ بَيْنَكُمْ وَتَكَاثُرٌ فِي الأمْوَالِ وَالأوْلادِ كَمَثَلِ غَيْثٍ أَعْجَبَ الْكُفَّارَ نَبَاتُهُ ثُمَّ يَهِيجُ فَتَرَاهُ مُصْفَرًّا ثُمَّ يَكُونُ حُطَامًا وَفِي الآخِرَةِ عَذَابٌ شَدِيدٌ وَمَغْفِرَةٌ مِنَ اللَّهِ وَرِضْوَانٌ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلا مَتَاعُ الْغُرُورِ

“Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-bangga tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu” [QS. Al-Hadiid : 20].

16. Jangan membesar-besarkan wajah anda dengan bangga saat berbicara dengan orang lain
كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا يُحَدِّثُ بِحَدِيثٍ إِلَّا تَبَسَّمَ

Artinya: “Ketahuilah bahwa tidaklah Rasulullah SAW membicarakan sesuatu kecuali beliau tersenyum.” (HR Ahmad).

17. Selalu bersyukur kepada Allah SWT

وَمِنْ رَحْمَتِهِ جَعَلَ لَكُمُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ لِتَسْكُنُوا فِيهِ وَلِتَبْتَغُوا مِنْ فَضْلِهِ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

Artinya: “Dan karena rahmat-Nya, Dia jadikan untukmu malam dan siang, supaya kamu beristirahat pada malam itu dan supaya kamu mencari sebagian dari karunia-Nya (pada siang hari) dan agar kamu bersyukur kepada-Nya,” (QS. Al-Qashash: 73).

18. Jangan membalas dendam dan maafkan orang lain

Aisyah, pernah ditanya tentang akhlak Rasulullah SAW, maka dia menjawab,

“Beliau tidak pernah berbuat jahat, tidak berbuat keji, tidak meludah di tempat keramaian, dan tidak membalas kejelekan dengan kejelekan. Melainkan beliau selalu memaafkan dan memaklumi kesalahan orang lain,” (HR Ibnu Hibban).

19. Baca astaghfirullah setelah setiap shalat dan segera setelah melakukan dosa apapun

Rasulullah saw yang bersabda, “Barangsiapa yang mampu mulazamah atau kontinyu dalam beristighfar, maka Allah akan menganugerahkan kebahagiaan dari setiap duka dan kesedihan yang menimpanya, memberi jalan keluar dari setiap kesempitan dan memberi rizki dengan cara yang tidak disangka-sangka”. (Ibnu Majah)

20. Jangan buang waktu untuk hal yang tidak berguna

وَالْعَصْرِۙ, اِنَّ الْاِنْسَانَ لَفِيْ خُسْرٍۙ, اِلَّا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ ەۙ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ
“Demi masa, sesungguhnya manusia benar-benar berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal saleh serta saling menasihati untuk kebenaran dan kesabaran.” (QS. Al-‘Asr : 1-3)

21. Jangan melakukan fitnah

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْٓا اِنْ جَاۤءَكُمْ فَاسِقٌۢ بِنَبَاٍ فَتَبَيَّنُوْٓا اَنْ تُصِيْبُوْا قَوْمًا ۢ بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوْا عَلٰى مَا فَعَلْتُمْ نٰدِمِيْنَ ۝٦
Wahai orang-orang yang beriman, jika seorang fasik datang kepadamu membawa berita penting, maka telitilah kebenarannya agar kamu tidak mencelakakan suatu kaum karena ketidaktahuan(-mu) yang berakibat kamu menyesali perbuatanmu itu. (QS Al hujurat:6)

Dari pesan-pesan Muhammad Qassim tentang bagaimana kita memperbaiki dan meluruskan tauhid dan akhlak sesuai dengan tuntunan Al-Qur’an dan hadist Rasulullah Saw. Terbukti bahwa beliau tidak membawa ajaran baru tetapi memperbaiki muslim saat ini yang sangat jauh dari tuntunan Al-Qur’an dan hadist Rasulullah Saw. Ini semua menyadarkan kita bahwa kita kembali kezaman jahiliyah sehingga Allah SWT mengutus seorang hamba ,laki-laki biasa untuk mengembalikan muslim di seluruh dunia ke dalam cahaya Allah SWT dan Muhammad Qassim sedang berusaha mengeluarkan kita dari kegelapan malam. Seorang muslim sejati saat mendapati kabar yang seperti ini, dia seharusnya bertabayun dan hati-hati dalam berucap.

Penulis :Fatri hanifah

Baca Juga

Uncategorized

Putra Bani Tamim Dari Timur Adalah Satria Piningit Dari Indonesia

Uncategorized

2023 Kiamat Politik Erdogan (Catatan Jelang Pilpres Turkiye Mei 2023)

Uncategorized

Wow Tokoh Senior Pers Jatim Terima Buku Mimpi Muhammad Qasim

Uncategorized

Saat Ini Ilmu sudah Di Angkat

Uncategorized

Pesantren Berpengaruh Di Magetan Pelajari Mimpi Muhammad Qasim

Uncategorized

Tambahan Fakta Memperkuat Muhammad Qasim Adalah Al Mahdi

Uncategorized

Putin Ledek Inggris Krisis Pangan, Kata Putin : Makan Lobak Saja Kalian

Uncategorized

BMKG Ingatkan Mayoritas Wilayah di Indonesia Berpotensi Hujan Lebat